Twitter
RSS

Persembahan dari Syurga

0


Kiriman “whatApps” yang aku terima beberapa hari lalu sungguh buat aku terpana dan kelu. Kiriman yang buat aku fikir macam- macam !

Fikir aku, itu tidak lebih dari satu ujian. Ironinya, Allah pasti menguji. Ujian untuk meneliti, sekuat dan sedalam mana pergantungan diri pada Tuhan yang Maha Suci. Kurang lebih, begitulah..

Jarak perjalanan itu pasti sahaja bukan satu halangan. Demi sebuah kelangsungan hidup dan tanggungjawab. Pasti sahaja, tidak semua orang mampu melakukan !

Semoga diberi segala kemudahan dan semoga Allah yang Maha Penyayang membukakan jalan. Sementelahlah, di bulan rahmat. Ramadhan Kareem – Allahu Akram !

Yakinlah, di Jalan – Cinta itu : Tuhan akan selalu bersama-mu.




Kaulah persembahan dari surga
Berilah aku setitik kuasanya
'Tuk meraih kemenangan
Bagi yang berhak
Yang selalu dilindas - lindas
Tirani yang membawa namanya

Bahwasanya mereka berkuasa
Diatas tangis dan sebuah kekalahan
Tapi Dia yang maha berkuasa


(Dewa 19 -Persembahan dari Surga)




Hermes Birkin

0


Koruptor adalah Babi yang berlagak Nabi ! 



Menanti Al-Haris II

0



"Aku memilih mencintaimu dalam diam, kerana dalam diam aku tak mendapatkan penolakan. Aku memilih mencintaimu dalam kesepian, kerana dalam kesepian tak ada yang memilikimu selain aku. Aku memilih mengagumimu dari jauh, kerana jarak akan melindungiku dari luka. Aku memilih menciummu dalam angin, kerana angin lebih lembut ketimbang bibirku. Aku memilih memelukmu dalam mimpi, kerana dalam mimpiku kau tak pernah berakhir."-RUMI


Kuasa Tuhan, kata orang tiada siapa dapat melawannya. Aku mula belajar tentang sesuatu, yang baik itu selalunya sukar dan payah. Kasihan dan kalut juga aku. Mati kutu..tak mampu berkata apa..

Kata ilmuan agama, tidak dikatakan  beriman seandainya tidak diuji. Ujian itu hadir dan bikin aku jadi pusing. Tapi, masih percaya sesuatu itu punya hikmah. Allah Maha Mengasihi, Maha Adil, Maha Penyayang.

Hujungnya, aku sedar. Aku sendiri yang mabuk, terhoyong hayang. Dan alpa. Alpa pada hakikat kehambaan.

Moga Allah mudahkan segala..



Jalan dua lorong

0


 

Banyak perihal yang berlaku dalam beberapa minggu ini. Benar kata orang, semakin kita belajar ,semakin yang kita ketemui adalah kedunguan diri sindiri. 

Segala perihal ini, tanpa sedar banyak megosilasi diri dan menyuntik hati. 

Bukankah suatu hari kita akan dipertanggungjawabkan? 


 "Maka sesungguhnya bersama kesulitan itu ada kemudahan. Sesungguhnya, bersama kesulitan itu ada kemudahan." (Al-Insyirah 5-6)


Monolog kecil IX (Fiksyen di atas Peta)

0
 


Aku pernah bawa dia hadir mendengar amanat gemulah TGHD sempena  PRU13, lewat awal usia pernikahan kami beberapa tahun yang lalu. Seingat aku, dengan membonceng motosikal membelah malam , ba’da isya.Lokasinya betul-betul dihadapan pejabat penerangan PAS baharu Tasik Gelugor yang masih lagi disewa, tidaklah jauh benar dengan rumah. 

Ironinya, itulah yang terakir kalinya aku bersua & bertentang mata dengan TGHD. Setakat itu sahaja. Antara TGHD (Ilmuan + tokoh politik berwibawa), aku yang tiada apa-apa dan dia..

Dan kini, aku tahu TGHD  sudah tiada. Tiada. Meninggalkan alam serba fana.

Tenang dan damailah Tuan Guru. Jauh . Livermore, USA sana.

Pasti sahaja Allah punya rencananya. Moga-moga suatu hari kita bersua.

cdqaraa 18/9/16 12:59am



Tiap-tiap yang bernyawa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkn ke dalam Syurga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan. (Ali Imran : 185)