Twitter
RSS

monolog kecil VIII

0



( Sabar dan Penyerahan )

Sering sahaja aku lihat dan merasa dia marah dan kecewa. Kadangkala ia turut bercampur sama dengan tangisan dan adakala seperti hari ini, juga sebelum-sebelum ini aku juga turut menangis. Aku langsung tidak menyalahkan dia, tetapi lebih kepada menyalahkan aku atas segalanya. Bukankah aku ini seorang pemimpin dan pemimpin itu harus dipersalahkan?

Ironinya, aku langsung pikun dan sebagai seorang insan aku hanya mahu mengadu kepada Tuhan. Lewat doa yang panjang dia datang mendampingi sisi sambil matanya berkaca-kaca menghurai bicara..ringkas tetapi menenangkan !

Kami langsung mencapai kata dan sungguh Allah Maha Mendengar dan Memakbul Segala. 

Kita akan menangis semahunya, apabila sedar betapa Allah begitu mengerti apa sahaja lintasan hati, perasaan paling dalam yang bersembunyi. 

Bukankah Allah mengingatkan, Kami telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan hatinya dan Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya (Qaf: 16).








Tangan-Tangan Yang Tinggal

0


kata dia..

kalau rasa susah..ingatlah siapa yang sentiasa ada disisi...





p/s: GST menjerut! moga Allah melindungi.



monolog kecil VII

0



Ujian datang dengan pelbagai rupa. Begitu juga wajah rezeki yang Allah anugerahkan. Entah fikir apa, saya ingin sekali kembali ke sini setelah sekian lama..kembali mengasolasi diri..mungkin sudah masanya, sampai bila lagi? 

Saban waktu berlalu, saat syukur saya panjatkan kerana masih diberi usia yang panjang, Allah datangkan ujian bersama. Adakala jiwa saya meronta, merenung panjang-panjang harus bagaimana, begitu atau begini..akhirnya fikir saya menjadi tepu..diam..kelam..

Dalam fikir-fikir yang panjang..harus sahaja saya terus maju tanpa mengalah..Allah itu bukankah selalu ada? 

Dan dia juga ada..sentiasa ada menemani dikala suka dan duka..selalu sahaja pintanya agar saya menulis apa-apa tentang dia..dan sebagaimana biasa, saya selalunya tersenyum sahaja! 

Doakan saya akan penyembuhan dari segala ujian yang datang. Moga segala-galanya baik dan tenang sahaja dalam rahmat cintaNya.




"hai manusia, telah datang kepadamu kitab yang berisi pelajaran dari Tuhanmu dan sebagai ubat penyembuh jiwa, sebagai petunjuk dan rahmat bagi orang-orang beriman." Surah Yunus: 57
 
 



sebuah lagu

0




Entah kenapa..aku sangat rindu suatu waktu seperti waktu-waktu dahulu..

Sebuah lagu..iramanya selalunya punya beza..apabila aku memilih melodinya..adakala perlu juga aku fikirkan seketika..harus bagaimana iramanya?

Kerjaya, cita-cita, naluri hati dan hobi..sering sahaja aku temui pertembungan..mungkin juga ini normal sahaja..semua orang sama !
 
Lagu..tanpa suara..sesetengah orang mungkin sahaja mampu merasa & meneka wajahnya..aku masih lagi seperti aku..tiada banyak bezanya dari yang dulu !

Kata orang..irama tidak dapat dipisahkan dengan lagu..dan aku masih berlagu dengan lagu-lagu berwajah bisu..sukar untuk ditamsilkan..

Kita yang mencipta lagu..dan lagunya ada yang melagukan..

Sudah panjang-panjang aku fikirkan..adakala tak semua kita dapat dakapi dan kecapi..ironinya juga banyak juga perkara yang kita kecapi langsung kita tidak terfikirkan..seperti sahaja sebuah lagu..

Mungkin benar kata pujangga..hidup ini satu pilihan…dan hidup ini juga satu ikhtiar bagi yang mampu..

Doa yang baik-baik sahaja aku pinta..buat jadi keringanan..dikala sukar !




Bahasa Hujan

0



Beberapa hari lalu usai salam kedua asar, hujan turun mencurah-curah  menerpa deras ke atap rumah..mungkin sukar di bayangkan betapa rindunya saya pada hujan yang bertamu bersulam bunyi guruh di langit !

Saya segera menyelak jendela..langsung terus membuka pintu utama dan menghela nafas dalam-dalam….dalam bahagia melihat hujan saya terus memanjat doa sepanjang-panjang moga dimudah segala urusan…

Bukankah hujan itu satu Rahmat? Ya Allah..jadikanlah hujan ini sebagai Rahmat buat kami!

“Berdo’alah pada waktu mustajab do’a iaitu sewaktu pasukan tentera bertempur, waktu mendirikan solat dan ketika hujan turun”
(Hadis Riwayat Abu Daud).
 
“Berdoalah kamu kepada-Ku nescaya Aku perkenan doa permohonan kamu.”
 (Al-Ghafir: 60)
 



p/s: Hujan yang turun bersama Rahmat pasti menceriakan segala..#waktumustajabdoa!