Twitter
RSS

Monolog kecil IX (Fiksyen di atas Peta)

0
 


Aku pernah bawa dia hadir mendengar amanat gemulah TGHD sempena  PRU13, lewat awal usia pernikahan kami beberapa tahun yang lalu. Seingat aku, dengan membonceng motosikal membelah malam , ba’da isya.Lokasinya betul-betul dihadapan pejabat penerangan PAS baharu Tasik Gelugor yang masih lagi disewa, tidaklah jauh benar dengan rumah. 

Ironinya, itulah yang terakir kalinya aku bersua & bertentang mata dengan TGHD. Setakat itu sahaja. Antara TGHD (Ilmuan + tokoh politik berwibawa), aku yang tiada apa-apa dan dia..

Dan kini, aku tahu TGHD  sudah tiada. Tiada. Meninggalkan alam serba fana.

Tenang dan damailah Tuan Guru. Jauh . Livermore, USA sana.

Pasti sahaja Allah punya rencananya. Moga-moga suatu hari kita bersua.

cdqaraa 18/9/16 12:59am



Tiap-tiap yang bernyawa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkn ke dalam Syurga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan. (Ali Imran : 185)

                                                                                                                                                                   


Edan

1


 

Kata dia eidulfitri adalah kebahagiaan pada yang senang, eiduladha ini pula kebahagiaan pada orang yang susah. Aku pun tidak pasti kata-kata itu memujuk atau memberi paku buah keras.. biasanya aku lebih fikir yang bukan-bukan…

Entah apa aku harus katakan..setelah harith dijemput menjadi gemulah..aku terus mati kata-kata. Laman ini sengaja aku biarkan mati..biar aku diam dan hanya berdoa..Aku pernah menyusun beberapa kata-kata untuk dia..dan semua kata-kata itu hilang..aku jadi edan! 

Mengambil ibrah eiduladha, sebaiknya aku kembali. Kembali megolasilasi coretan di sini.  Sekurang-kurangnya moga Dia tahu aku ini masih utuh & patuh . Moga-moga aku masih ada semangat juang. Bukankah insan sepatutnya harus begitu? 

Doakan aku berjaya dunia dan akhirat..adakala banyak perkara tidak mampu aku luahkan. Aku lebih senang begitu. Tetapi dia tidak pernah setuju. Aku tahu.

Moga-moga kalian berhati mulia diberikan segala kebaikan atas segala pertolongan. Syurgalah buat kalian. Pengorbanan yang pernah dizahirkan pasti ada balasan baik dari Tuhan. Moga kalian baik-baik sahaja..tenang-tenang dan dimudahkan segala. 

Aku memilih ritma edan. Moga-moga jadi penawar. 

Moga-moga dia mengerti…



monolog kecil VIII

0



( Sabar dan Penyerahan )

Sering sahaja aku lihat dan merasa dia marah dan kecewa. Kadangkala ia turut bercampur sama dengan tangisan dan adakala seperti hari ini, juga sebelum-sebelum ini aku juga turut menangis. Aku langsung tidak menyalahkan dia, tetapi lebih kepada menyalahkan aku atas segalanya. Bukankah aku ini seorang pemimpin dan pemimpin itu harus dipersalahkan?

Ironinya, aku langsung pikun dan sebagai seorang insan aku hanya mahu mengadu kepada Tuhan. Lewat doa yang panjang dia datang mendampingi sisi sambil matanya berkaca-kaca menghurai bicara..ringkas tetapi menenangkan !

Kami langsung mencapai kata dan sungguh Allah Maha Mendengar dan Memakbul Segala. 

Kita akan menangis semahunya, apabila sedar betapa Allah begitu mengerti apa sahaja lintasan hati, perasaan paling dalam yang bersembunyi. 

Bukankah Allah mengingatkan, Kami telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan hatinya dan Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya (Qaf: 16).








Tangan-Tangan Yang Tinggal

0


kata dia..

kalau rasa susah..ingatlah siapa yang sentiasa ada disisi...





p/s: GST menjerut! moga Allah melindungi.



monolog kecil VII

0



Ujian datang dengan pelbagai rupa. Begitu juga wajah rezeki yang Allah anugerahkan. Entah fikir apa, saya ingin sekali kembali ke sini setelah sekian lama..kembali mengasolasi diri..mungkin sudah masanya, sampai bila lagi? 

Saban waktu berlalu, saat syukur saya panjatkan kerana masih diberi usia yang panjang, Allah datangkan ujian bersama. Adakala jiwa saya meronta, merenung panjang-panjang harus bagaimana, begitu atau begini..akhirnya fikir saya menjadi tepu..diam..kelam..

Dalam fikir-fikir yang panjang..harus sahaja saya terus maju tanpa mengalah..Allah itu bukankah selalu ada? 

Dan dia juga ada..sentiasa ada menemani dikala suka dan duka..selalu sahaja pintanya agar saya menulis apa-apa tentang dia..dan sebagaimana biasa, saya selalunya tersenyum sahaja! 

Doakan saya akan penyembuhan dari segala ujian yang datang. Moga segala-galanya baik dan tenang sahaja dalam rahmat cintaNya.




"hai manusia, telah datang kepadamu kitab yang berisi pelajaran dari Tuhanmu dan sebagai ubat penyembuh jiwa, sebagai petunjuk dan rahmat bagi orang-orang beriman." Surah Yunus: 57